Tulisan suci      Bantuan Belajar  | Cari  | Opsi  | Ditandai  | Bantuan  | Bahasa Indonesia 
Cetak     Berikutnya >
Joseph Smith—Sejarah
History of the Church, Jilid 1, Pasal 1 sampai 5
Joseph Smith menceritakan tentang leluhurnya, anggota keluarga, dan tempat tinggal terdahulu mereka—Suatu keributan yang tidak lazim tentang agama meluas di sebelah barat New York—Dia memutuskan untuk mencari kebijaksanaan sebagaimana diarahkan oleh Yakobus—Bapa dan Putra menampakkan diri, dan Joseph dipanggil pada pelayanan kenabiannya. (Ayat 1–20.)
  1 Disebabkan oleh banyaknya laporan yang telah disebarkan oleh orang-orang yang cenderung jahat dan berkomplot, dalam hubungannya dengan aberdirinya dan kemajuan bGereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir, yang semuanya telah dirancang oleh para pemrakarsanya untuk memusuhi nama baiknya sebagai sebuah Gereja dan kemajuannya di dunia—Aku telah digerakkan untuk menulis sejarah ini, untuk meluruskan pendapat umum, dan menempatkan semua penyelidik kebenaran dalam kepemilikan akan fakta, sebagaimana itu telah terjadi, dalam hubungannya baik dengan diriku maupun Gereja, sejauh aku memiliki fakta seperti itu dalam kepemilikanku.
  2 Dalam sejarah ini aku akan menyajikan berbagai peristiwa dalam hubungannya dengan Gereja ini, dalam kebenaran dan kesalehan, sebagaimana itu telah terjadi, atau sebagaimana itu saat sekarang adanya, yakni sekarang [1838] tahun kedelapan sejak apengorganisasian Gereja tersebut.
  3 aAku lahir pada tahun Tuhan kita seribu delapan ratus dan lima, pada hari kedua puluh tiga bulan Desember, di Kota Sharon, Windsor County, Negara Bagian Vermont… Ayahku, bJoseph Smith, Sen., meninggalkan Negara Bagian Vermont, dan pindah ke Palmyra, Ontario (sekarang Wayne) County, di Negara Bagian New York, ketika aku berada pada umurku yang kesepuluh, atau sekitar itu. Pada sekitar empat tahun setelah tibanya ayahku di Palmyra, dia pindah bersama keluarganya ke Manchester di Ontario County yang sama—
  4 Keluarganya terdiri dari sebelas jiwa, yaitu, ayahku, aJoseph Smith; bibuku, Lucy Smith (yang namanya, sebelum pernikahannya, adalah Mack, putri dari Solomon Mack); saudara laki-lakiku, cAlvin (yang meninggal tanggal 19 November 1823, pada tahun ke-26 dari usianya), dHyrum, aku sendiri, eSamuel Harrison, William, Don Carlos; dan saudara perempuanku, Sophronia, Catherine, dan Lucy.
  5 Suatu saat pada tahun kedua setelah kepindahan kami ke Manchester, terjadilah di tempat di mana kami tinggal suatu keributan yang tidak lazim tentang pokok agama. Itu dimulai dengan penganut Metodis, tetapi segera menjadi umum di antara semua sekte di kawasan daerah itu. Tentunya, seluruh distrik kawasan itu tampaknya terpengaruh olehnya, dan khalayak ramai menggabungkan diri mereka ke kelompok agama yang berbeda, yang menciptakan kegemparan dan perpecahan yang tidak kecil di antara orang-orang, sebagian berseru, a“Tengoklah, ke sini!” dan yang lain, “Tengoklah, ke sana!” Sebagian sedang berjuang untuk kepercayaan Metodis, sebagian untuk Presbiterian, dan sebagian untuk Baptis.
  6 Karena, terlepas dari kasih besar yang orang insaf pada kepercayaan berbeda ini utarakan pada waktu keinsafan mereka, dan semangat besar yang dinyatakan oleh kelompok pendeta masing-masing, yang aktif dalam membangunkan dan mengobarkan pemandangan luar biasa ini akan perasaan keagamaan, supaya setiap orang diinsafkan, sebagaimana mereka senang menyebutnya, biarlah mereka bergabung dengan sekte apa yang mereka senangi; namun ketika orang insaf mulai memisah-misahkan diri, sebagian ke satu kelompok dan sebagian ke yang lain, terlihatlah bahwa perasaan yang tampaknya baik dari pendeta maupun juga orang insaf adalah lebih banyak berpura-pura daripada yang sebenarnya; karena pemandangan akan kekacauan hebat dan perasaan buruk mengiringi—pendeta berselisih pendapat melawan pendeta, dan orang insaf melawan orang insaf; sehingga segala perasaan baik mereka satu sama lain, jika mereka pernah memilikinya, sama sekali hilang dalam apertikaian perkataan dan perbantahan tentang pendapat.
  7 Aku berada pada waktu ini pada umurku yang kelima belas. Keluarga ayahku ditarik masuk pada kepercayaan Presbiterian, dan empat dari mereka bergabung dengan gereja itu, yaitu, ibuku, Lucy; saudara laki-lakiku Hyrum dan Samuel Harrison; dan saudara perempuanku Sophronia.
  8 Selama waktu keributan besar ini pikiranku tergugah pada pemikiran yang serius dan keresahan yang hebat; tetapi walaupun perasaanku mendalam dan sering perih, masihlah aku memisahkan diriku dari semua kelompok ini, walaupun aku menghadiri beberapa pertemuan mereka sesering kesempatan mengizinkan. Dalam pergerakan waktu pikiranku menjadi agak berpihak pada sekte Metodis, dan aku merasakan suatu hasrat untuk dipersatukan dengan mereka; tetapi sedemikian hebatnya kekacauan dan pertikaian di antara golongan agama yang berbeda itu, sehingga adalah tidak mungkin bagi seseorang yang muda seperti aku, dan demikian tidak mengenal orang-orang dan segala sesuatunya, untuk sampai pada kesimpulan tertentu siapa yang benar dan siapa yang keliru.
  9 Pikiranku adakalanya teramat bergairah, seruan dan kegaduhan sedemikian hebatnya dan tak ada habisnya. Penganut Presbiterian paling bertekad keras menentang penganut Baptis dan penganut Metodis, dan menggunakan segala kekuatan baik dengan nalar maupun pengelabuan untuk membuktikan kekhilafan mereka, atau, setidaknya, untuk membuat orang-orang berpikir mereka berada dalam kekhilafan. Sebaliknya, penganut Baptis dan penganut Metodis pada giliran mereka dengan setara bersemangatnya dalam berikhtiar untuk menegakkan doktrin mereka sendiri dan menyanggah semua yang lain.
  10 Di tengah perang perkataan dan kegaduhan pendapat, aku sering berkata kepada diriku: Apa yang mesti dilakukan? Siapa dari semua kelompok ini yang abenar; atau, apakah mereka semua sama-sama salah? Jika siapa pun dari mereka adalah benar, yang manakah itu, dan bagaimana aku akan mengetahuinya?
  11 Saat aku sedang bergumul di bawah kesulitan yang teramat hebat disebabkan oleh perbantahan kelompok penganut agama ini, aku pada suatu hari membaca Surat Yakobus, pasal pertama ayat kelima, yang berbunyi: Tetapi apabila di antara kamu ada yang kekurangan hikmat, hendaklah ia memintakannya kepada Allah,—yang memberikan kepada semua orang dengan murah hati dan dengan tidak membangkit-bangkit—, maka hal itu akan diberikan kepadanya.
  12 Tidak pernah petikan tulisan suci apa pun datang dengan kekuatan yang lebih besar ke hati manusia daripada ini pada waktu ini ke hatiku. Itu tampaknya masuk dengan kekuatan yang besar ke dalam setiap perasaan hatiku. Aku memikirkannya lagi dan lagi, mengetahui bahwa jika siapa pun membutuhkan kebijaksanaan dari Allah, akulah itu; karena bagaimana bertindak aku tidak tahu, dan kecuali aku dapat memperoleh lebih banyak kebijaksanaan daripada yang aku pada waktu itu miliki, aku tidak akan pernah tahu; karena para pengajar agama dari sekte-sekte berbeda amengartikan petikan tulisan suci yang sama dengan demikian berbedanya sehingga menghancurkan segala rasa percaya dalam menangani pertanyaan itu melalui pertimbangan terhadap bAlkitab.
  13 Pada akhirnya aku sampai pada kesimpulan bahwa aku mesti apakah tetap dalam kegelapan dan kekacauan, atau kalau tidak aku mesti melakukan sebagaimana Yakobus arahkan, yaitu, meminta kepada Allah. Aku pada akhirnya sampai pada kebulatan tekad untuk a“meminta kepada Allah,” menyimpulkan bahwa jika Dia memberikan kebijaksanaan kepada mereka yang kekurangan kebijaksanaan, dan akan memberikan dengan murah hati, dan tidak membangkit-bangkit, bolehlah aku berani coba.
  14 Jadi, selaras dengan hal ini, kebulatan tekadku untuk meminta kepada Allah, aku pergi ke hutan untuk melakukan usaha itu. Adalah di pagi hari pada suatu hari yang indah, yang terang, di awal musim semi tahun seribu delapan ratus dan dua puluh. Adalah pertama kalinya dalam hidupku bahwa aku telah melakukan usaha seperti itu, karena di tengah segala kegelisahanku aku belum pernah sampai saat itu melakukan usaha untuk aberdoa dengan bersuara.
  15 Setelah aku mengasingkan diri ke tempat yang telah aku sebelumnya rancang untuk pergi, setelah melihat di sekitarku, dan mendapati diriku seorang diri, aku berlutut dan mulai menyampaikan hasrat hatiku kepada Allah. Aku baru saja melakukan demikian, ketika dengan segera aku dicekam oleh suatu kekuatan yang seutuhnya menguasaiku, dan memiliki pengaruh yang demikian mencengangkan ke atas diriku yang mengikat lidahku sehingga aku tidak dapat berbicara. Kegelapan yang pekat berkumpul di sekitarku, dan tampaknya bagiku untuk sesaat seolah-olah aku terhukum untuk penghancuran yang tiba-tiba.
  16 Tetapi, mengerahkan segala kekuatanku untuk ameminta kepada Allah untuk membebaskanku dari kekuatan musuh ini yang telah mencekamku, dan pada saat yang tepat ketika aku siap untuk tenggelam ke dalam keputusasaan dan memasrahkan diriku pada kehancuran—bukan pada keruntuhan khayalan, tetapi pada kekuatan makhluk sebenarnya dari dunia yang tak kelihatan, yang memiliki kekuatan yang sedemikian menakjubkannya seperti yang tidak pernah sebelumnya aku rasakan pada makhluk apa pun—tepat pada saat kegentaran yang hebat ini, aku melihat seberkas tiang bcahaya persis di atas kepalaku, melebihi kecemerlangan cmatahari, yang turun secara bertahap sampai jatuh ke atas diriku.
  17 Segera setelah itu tampak aku mendapati diriku dibebaskan dari musuh yang mengekangku. Ketika cahaya itu berhenti di atas diriku aku amelihat bdua Sosok, yang kecemerlangan dan ckemuliaan Mereka tak teruraikan, berdiri di atas diriku di udara. Salah seorang dari Mereka berfirman kepadaku, memanggilku dengan nama dan berfirman, menunjuk kepada yang lain—Inilah dPutra eTerkasih-Ku. Dengarlah Dia!
  18 Sasaranku pergi abertanya kepada Tuhan adalah untuk mengetahui yang mana dari semua sekte itu yang benar, agar aku boleh mengetahui ke mana harus bergabung. Segera, oleh karena itu, setelah aku memperoleh penguasaan atas diriku, sehingga sanggup untuk berbicara, aku bertanya kepada Sosok-Sosok yang berdiri di atas diriku dalam cahaya itu, yang mana dari semua sekte itu yang benar (karena pada waktu ini tidak pernah masuk ke dalam hatiku bahwa semuanya adalah keliru)—dan yang dengannya aku hendaknya bergabung.
  19 Aku dijawab bahwa aku mesti tidak bergabung dengan yang mana pun darinya, karena semuanya akeliru; dan Sosok yang menyapaku berfirman bahwa segala pernyataan kepercayaan mereka adalah kekejian dalam pandangan-Nya; bahwa para penganut itu semuanya busuk; bahwa: “mereka bmendekat kepada-Ku dengan bibir mereka, tetapi chati mereka jauh dari-Ku, mereka mengajarkan sebagai ajaran dperintah-perintah manusia, yang memiliki ebentuk keallahan, tetapi mereka menyangkal kuasa darinya.”
  20 Dia kembali melarangku untuk bergabung dengan yang mana pun darinya; dan banyak hal lain Dia firmankan kepadaku, yang tidak dapat aku tuliskan pada waktu ini. Ketika aku sadar diri lagi, aku mendapati diriku terlentang, memandang ke langit. Ketika cahaya itu telah pergi, aku tidak memiliki kekuatan; tetapi segera setelah pulih hingga suatu tingkat tertentu, aku pulang ke rumah. Dan ketika aku bersandar pada tungku perapian, ibu bertanya apa masalahnya. Aku menyahut, “Tidak apa-apa, semuanya baik—aku cukup baik.” Aku kemudian berkata kepada ibuku, “Aku telah mendapat tahu untuk diriku bahwa Presbiterianisme tidaklah benar.” Tampaknya seakan-akan alawan mengetahui, pada suatu periode sangat awal dari kehidupanku, bahwa aku ditakdirkan untuk mencuat sebagai pengganggu dan pengusik kerajaannya; kalau tidak mengapa mesti kuasa kegelapan bergabung melawanku? Mengapa bpertentangan dan penganiayaan yang timbul terhadapku, hampir pada masa kecilku?
Beberapa pengkhotbah dan penganut agama yang lain menolak laporan tentang Penglihatan Pertama—Penganiayaan ditimpakan ke atas diri Joseph Smith—Dia bersaksi tentang kenyataan penglihatan itu. (Ayat 21–26.)
  21 Beberapa hari setelah aku memperoleh apenglihatan ini, aku secara kebetulan bersama dengan salah seorang pengkhotbah Metodis, yang sangat aktif dalam keributan agama yang disebutkan sebelumnya; dan, bercakap-cakap dengannya tentang pokok agama, aku mengambil kesempatan untuk memberinya laporan tentang penglihatan yang telah aku peroleh. Aku teramat terkejut dengan perilakunya; dia bukan saja menganggap ringan pemberitahuanku, tetapi dengan sikap memandang rendah yang amat sangat, mengatakan itu semua dari iblis, bahwa tidak ada hal-hal demikian seperti bpenglihatan atau cwahyu pada zaman ini; bahwa segala hal seperti itu telah berhenti bersama para rasul, dan bahwa tidak akan pernah ada lagi darinya.
  22 Aku segera mendapati, bagaimanapun, bahwa penceritaan kisahku itu telah membangkitkan banyak prasangka terhadapku di antara penganut agama, dan merupakan penyebab dari apenganiayaan hebat, yang terus meningkat; dan walaupun aku adalah seorang banak laki-laki yang tak dikenal, hanya berusia antara empat belas sampai lima belas tahun, dan keadaanku dalam kehidupan sedemikian rupa sehingga menjadikan seorang anak laki-laki yang tidak ada pentingnya di dunia, namun orang-orang dengan kedudukan tinggi akan memberi perhatian cukup untuk membangkitkan pendapat umum menentangku, dan menimbulkan penganiayaan yang pahit; dan ini adalah biasa di antara semua sekte—semua bersatu untuk menganiayaku.
  23 Itu memberiku pemikiran yang serius pada waktu itu, dan sering terjadi sejak itu, betapa sangat anehnya bahwa seorang anak laki-laki yang tak dikenal, yang berusia sedikit di atas empat belas tahun, dan seorang, pula, yang terhukum untuk keperluan mendapatkan nafkah yang tak memadai melalui kerja hariannya, mesti dianggap sosok yang cukup berkepentingan untuk menarik perhatian orang hebat dari sekte-sekte yang paling populer pada masa itu, dan dengan suatu cara untuk menimbulkan dalam diri mereka semangat penganiayaan dan pencacimakian yang paling pahit. Tetapi aneh atau tidak, demikianlah adanya, dan itu sering menjadi penyebab dukacita hebat bagi diriku.
  24 Bagaimanapun, itu adalah walaupun demikian sebuah fakta bahwa aku telah melihat suatu penglihatan. Aku telah berpikir sejak itu, bahwa aku merasa amat seperti aPaulus, ketika dia membuat bpembelaannya di hadapan Raja Agripa, dan menuturkan laporan tentang penglihatan yang dia peroleh ketika dia melihat seberkas cahaya, dan mendengar sebuah suara; tetapi tetap saja hanya ada sedikit yang memercayainya; sebagian mengatakan dia tidak jujur, yang lain mengatakan dia gila; dan dia diolok-olok dan dicaci maki. Tetapi semua ini tidak menghancurkan kenyataan akan penglihatannya. Dia telah melihat suatu penglihatan, dia tahu dia telah melihatnya, dan segala penganiayaan di kolong langit tidak dapat menjadikannya berbeda; dan walaupun mereka akan menganiayanya sampai mati, namun dia tahu, dan akan tahu sampai napas terakhirnya, bahwa dia telah melihat seberkas cahaya maupun juga mendengar sebuah suara berbicara kepadanya, dan seluruh dunia tidak dapat menjadikan dia berpikir atau percaya hal yang berbeda.
  25 Demikianlah adanya denganku. Aku telah dengan sebenarnya melihat seberkas cahaya, dan di tengah cahaya itu aku melihat dua aSosok, dan Mereka dalam kenyataannya berfirman kepadaku; dan walaupun aku dibenci dan dianiaya karena mengatakan bahwa aku telah melihat suatu penglihatan, namun itu adalah benar; dan saat mereka menganiayaku, mencacimakiku, dan berbicara segala macam yang jahat menentangku dengan palsu karena mengatakan demikian, aku dituntun untuk mengatakan dalam hatiku: Mengapa menganiayaku karena menceritakan kebenaran? Aku telah dengan sebenarnya melihat suatu penglihatan; dan siapakah aku sehingga aku dapat menahan Allah, atau mengapa dunia berpikir untuk membuat aku menyangkal apa yang telah aku sebenarnya lihat? Karena aku telah melihat suatu penglihatan; aku mengetahuinya, dan aku tahu bahwa Allah mengetahuinya, dan aku tidak dapat bmenyangkalnya, tidak juga berani aku melakukannya; setidaknya aku tahu bahwa dengan melakukan demikian aku akan bersalah terhadap Allah, dan datang di bawah penghukuman.
  26 Aku sekarang telah mendapatkan pikiranku terpuaskan sejauh berkenaan dengan dunia kesektean—bahwa bukanlah kewajibanku untuk bergabung dengan yang mana pun darinya, tetapi untuk melanjutkan sebagaimana aku adanya sampai lebih lanjut diarahkan. Aku telah menemukan akesaksian Yakobus adalah benar—bahwa seseorang yang kekurangan kebijaksanaan boleh meminta kepada Allah, dan mendapatkan, dan tidak dibangkit-bangkitkan.
Moroni menampakkan diri kepada Joseph Smith—Nama Joseph akan dikenal dengan baik dan jahat di antara segala bangsa—Moroni memberi tahu dia tentang Kitab Mormon dan tentang penghakiman Tuhan yang akan datang dan mengutip banyak tulisan suci—Tempat persembunyian lempengan-lempengan emas diungkapkan—Moroni melanjutkan untuk memberi petunjuk kepada Nabi. (Ayat 27–54.)
  27 Aku melanjutkan untuk mengerjakan pekerjaanku sehari-hari dalam kehidupan sampai tanggal dua puluh satu September, seribu delapan ratus dan dua puluh tiga, sepanjang waktu menderita penganiayaan hebat dari tangan segala golongan orang, baik yang keagamaan maupun yang bukan keagamaan, karena aku melanjutkan untuk menandaskan bahwa aku telah melihat suatu penglihatan.
  28 Selama kurun waktu yang berselang antara waktu aku memperoleh penglihatan sampai tahun seribu delapan ratus dan dua puluh tiga—setelah dilarang untuk bergabung dengan yang mana pun dari sekte-sekte keagamaan pada masa itu, dan berumur sangat muda, dan dianiaya oleh mereka yang seharusnya menjadi teman-temanku dan memperlakukanku dengan baik, dan jika mereka mengira aku teperdaya seharusnya berikhtiar dengan suatu cara yang tepat dan penuh kasih sayang untuk memulihkanku kembali—aku ditinggalkan menghadapi segala jenis agodaan; dan, berbaur bersama segala lapisan masyarakat, aku kerap kali jatuh ke dalam kekhilafan yang bodoh, dan memperlihatkan kelemahan orang muda, dan kekurangan sifat manusia; yang, aku menyesal untuk mengatakan, menuntunku ke dalam berbagai ragam godaan, bersalah pada pandangan Allah. Dengan membuat pengakuan ini, tak seorang pun perlu mengira aku bersalah akan dosa-dosa yang besar atau sangat jahat. Watak untuk berbuat demikian tidak pernah ada dalam sifatku. Tetapi aku bersalah akan kecerobohan, dan kadang-kadang bersahabat dengan kelompok jenaka, dsb., tidak selaras dengan karakter yang seharusnya dipertahankan oleh orang yang bdipanggil oleh Allah seperti aku adanya. Tetapi ini tidak akan tampak sangat aneh bagi siapa pun yang mengingat kembali masa mudaku, dan kenal dengan perangai periang alamiahku.
  29 Sebagai akibat dari hal-hal ini, aku sering merasa dihukum karena kelemahan dan ketidaksempurnaanku; ketika, pada suatu malam tanggal dua puluh satu September yang disebutkan di atas, setelah aku pergi ke pembaringanku untuk malam itu, aku membawa diriku dalam adoa dan permohonan kepada Allah Yang Mahakuasa untuk pengampunan atas segala dosa dan kebodohanku, dan juga untuk suatu pernyataan bagiku, agar aku boleh mengetahui tentang keadaan dan kedudukanku di hadapan-Nya; karena aku memiliki rasa percaya penuh dalam mendapatkan suatu pernyataan ilahi, karena aku sebelumnya memperolehnya.
  30 Saat aku demikian dalam tindakan meminta kepada Allah, aku melihat seberkas cahaya yang tampak di dalam ruanganku, yang terus meningkat sampai ruangan itu lebih terang daripada saat tengah hari, ketika dengan segera suatu asosok menampakkan diri di sisi pembaringanku, berdiri di udara, karena kakinya tidak menyentuh lantai.
  31 Dia mengenakan jubah longgar yang paling hebat aputihnya. Putihnya melampaui apa pun yang duniawi yang pernah aku lihat; tidak juga aku percaya bahwa apa pun yang duniawi dapat dibuat untuk tampak demikian amat putih dan gemerlap. Tangannya telanjang, dan lengannya juga, sedikit di atas pergelangan tangan; demikian, juga, kakinya telanjang, seperti halnya tungkainya, sedikit di atas pergelangan kaki. Kepala dan lehernya juga terbuka. Aku dapat melihat bahwa dia tidak mengenakan pakaian lain selain jubah ini, karena terbuka, sehingga aku dapat melihat ke arah dadanya.
  32 Bukan saja jubahnya amat putih, tetapi seluruh sosoknya amulia melampaui uraian, dan air mukanya benar-benar bagaikan bkilat. Ruangan itu amat terang, tetapi tidak demikian sangat cemerlangnya seperti langsung di sekitar sosoknya. Ketika aku pertama memandangnya, aku ctakut; tetapi rasa takut itu segera meninggalkanku.
  33 Dia memanggilku dengan anama, dan berkata kepadaku bahwa dia adalah seorang utusan yang diutus dari hadirat Allah kepadaku, dan bahwa namanya adalah Moroni; bahwa Allah memiliki suatu pekerjaan untuk aku lakukan; dan bahwa namaku akan dikenal dengan baik dan jahat di antara segala bangsa, kaum, dan bahasa, atau bahwa itu akan secara baik maupun jahat dibicarakan di antara semua orang.
  34 Dia mengatakan ada sebuah akitab tersimpan, ditulis di atas blempengan-lempengan emas, memberikan sebuah laporan tentang penghuni terdahulu benua ini, dan sumber dari mana mereka terlahirkan. Dia juga mengatakan bahwa ckegenapan Injil abadi termuat di dalamnya, sebagaimana disampaikan oleh Juruselamat kepada penghuni zaman dahulu;
  35 Juga, bahwa ada dua batu pada bingkai lengkung perak—dan batu-batu ini, diikatkan pada sebuah alempengan dada, merupakan apa yang disebut bUrim dan Tumim—tersimpan bersama lempengan-lempengan; dan kepemilikan dan penggunaan batu-batu ini adalah yang menjadikan c“pelihat” pada zaman kuno atau terdahulu; dan bahwa Allah telah mempersiapkannya untuk tujuan menerjemahkan kitab itu.
  36 Setelah memberi tahu aku hal-hal ini, dia mulai mengutip nubuat-nubuat dari aPerjanjian Lama. Dia pertama mengutip sebagian dari pasal ketiga bMaleakhi; dan dia mengutip juga pasal keempat atau terakhir dari nubuat yang sama, walaupun dengan sedikit perbedaan dari cara yang terbaca dalam Alkitab kita. Alih-alih mengutip ayat pertama sebagaimana terbaca dalam kitab-kitab kita, dia mengutipnya demikian:
  37 Karena lihatlah, aharinya datang yang akan bmembakar bagaikan perapian, dan semua yang sombong, ya, dan semua yang melakukan kejahatan akan terbakar bagaikan ctunggul jerami; karena itu yang datang akan membakar mereka, firman Tuhan Semesta Alam, sehingga akan meninggalkan mereka tanpa akar tidak juga cabang.
  38 Dan lagi, dia mengutip ayat kelimanya demikian: Lihatlah, Aku akan mengungkapkan kepadamu aImamat, melalui tangan bElia sang nabi, sebelum kedatangan hari Tuhan yang besar dan mengerikan.
  39 Dia juga mengutip ayat berikutnya dengan berbeda: Dan dia akan menanamkan dalam hati anak-anak ajanji-janji yang dibuat kepada leluhur, dan hati anak-anak akan bberpaling kepada leluhur mereka. Jika tidak demikian, seluruh bumi akan sepenuhnya dilenyapkan pada kedatangan-Nya.
  40 Di samping ini, dia mengutip pasal kesebelas Yesaya, mengatakan bahwa itu hampir digenapi. Dia mengutip juga pasal ketiga Kisah Para Rasul, ayat kedua puluh dua dan kedua puluh tiga, tepat sebagaimana adanya dalam Perjanjian Baru kita. Dia mengatakan bahwa anabi itu adalah Kristus; tetapi masanya belumlah datang ketika “mereka yang tidak mau mendengar suara-Nya akan bdisingkirkan dari antara orang-orang,” tetapi segera akan datang.
  41 Dia juga mengutip pasal kedua aYoel, dari ayat kedua puluh delapan sampai yang terakhir. Dia juga berkata bahwa ini belumlah digenapi, tetapi akan segera terjadi. Dan dia lebih lanjut menyatakan bahwa kegenapan borang-orang bukan Israel akan segera datang. Dia mengutip banyak petikan lain dari tulisan suci, dan menyampaikan banyak penjelasan yang tidak dapat disebutkan di sini.
  42 Lagi, dia memberi tahu aku, bahwa ketika aku memperoleh lempengan-lempengan itu yang mengenainya telah dia bicarakan—karena waktu ketika itu akan didapatkan belum digenapi—aku hendaknya tidak memperlihatkannya kepada siapa pun; tidak juga lempengan dada itu bersama Urim dan Tumim; selain kepada mereka kepada siapa aku akan diperintahkan untuk memperlihatkannya; jika aku melakukannya aku akan dihancurkan. Sementara dia sedang bercakap-cakap denganku tentang lempengan-lempengan itu, penglihatan dibukakan pada apikiranku sehingga aku dapat melihat tempat di mana lempengan-lempengan itu tersimpan, dan itu dengan sedemikian jelas dan terangnya sehingga aku mengenali tempat itu lagi ketika aku mengunjunginya.
  43 Setelah komunikasi ini, aku melihat cahaya di dalam ruangan mulai berkumpul dengan segera di sekitar sosok dari dia yang telah berbicara kepadaku, dan itu berlanjut demikian sampai ruangan ditinggalkan gelap lagi, kecuali tepat di sekitarnya; ketika, dengan sekejap aku melihat, seakan-akan, suatu lorong terbuka secara langsung ke dalam surga, dan dia naik sampai dia sama sekali menghilang, dan ruangan ditinggalkan seperti sebelum cahaya surgawi ini membuat penampakannya.
  44 Aku berbaring termenung akan keganjilan pemandangan itu, dan teramat takjub pada apa yang telah diberitahukan kepadaku oleh utusan yang luar biasa ini; ketika, di tengah ameditasiku, aku dengan tiba-tiba mendapati bahwa ruanganku mulai lagi menjadi diterangi, dan dalam sekejap, seakan-akan, utusan surgawi yang sama berada lagi di dekat sisi pembaringanku.
  45 Dia memulai, dan kembali menuturkan hal-hal yang persis sama yang telah dia lakukan pada kunjungannya yang pertama, tanpa perbedaan sedikit pun; yang setelah dilakukan, dia memberi tahu aku tentang penghakiman besar yang akan datang ke atas bumi, dengan kemusnahan hebat melalui bencana kelaparan, pedang, dan sampar; dan bahwa penghakiman yang memilukan ini akan datang ke atas bumi pada angkatan ini. Setelah menuturkan hal-hal ini, dia naik lagi seperti yang telah dia lakukan sebelumnya.
  46 Pada waktu ini, sedemikian dalamnya kesan yang dibuat dalam pikiranku, sehingga keinginan tidur telah lenyap dari mataku, dan aku berbaring diliputi ketercengangan pada apa yang telah aku lihat maupun juga dengar. Tetapi alangkah terkejutnya aku ketika aku melihat lagi utusan yang sama di sisi pembaringanku, dan mendengar dia menceritakan kembali atau mengulangi sekali lagi kepadaku apa yang sama seperti sebelumnya; dan menambahkan suatu peringatan kepadaku, memberi tahu aku bahwa aSetan akan mencoba untuk bmenggodaku (sebagai akibat dari keadaan melarat keluarga ayahku), untuk memperoleh lempengan-lempengan itu untuk tujuan menjadi kaya. Ini dia larang aku, mengatakan bahwa aku mesti tidak memiliki sasaran lain dalam pandangan dalam memperoleh lempengan-lempengan itu selain untuk memuliakan Allah, dan mesti tidak dipengaruhi oleh cmotif lain apa pun selain untuk membangun kerajaan-Nya; jika tidak aku tidak dapat memperolehnya.
  47 Setelah kunjungan ketiga ini, dia kembali naik ke dalam surga seperti sebelumnya, dan aku ditinggalkan lagi untuk merenung tentang keanehan dari apa yang baru saja telah aku alami; ketika hampir segera setelah utusan surgawi itu naik dariku untuk ketiga kalinya, ayam jantan berkokok, dan aku mendapati bahwa siang sedang menghampiri, sehingga pembahasan kami mestilah telah memakan waktu seluruh malam itu.
  48 Aku tak lama setelah itu bangkit dari pembaringanku, dan, seperti biasa, pergi pada kerja yang perlu pada hari itu; tetapi, saat berusaha untuk bekerja seperti pada waktu-waktu yang lain, aku mendapati kekuatanku demikian terkuras sehingga menjadikanku sama sekali tak sanggup. Ayahku, yang sedang bekerja bersamaku, menemukan sesuatu yang tidak beres denganku, dan memberi tahu aku untuk pulang ke rumah. Aku mulai dengan maksud untuk pulang ke rumah; tetapi, dalam berusaha untuk menyeberangi pagar dari ladang di mana kami berada, kekuatanku sama sekali gagal menopangku, dan aku jatuh tak berdaya di atas tanah, dan untuk sesaat sungguh tidak sadar tentang apa pun.
  49 Hal pertama yang dapat aku ingat kembali adalah sebuah suara yang berbicara kepadaku, memanggilku dengan nama. Aku menengadah, dan melihat utusan yang sama berdiri di atas kepalaku, dikelilingi oleh cahaya seperti sebelumnya. Dia kemudian menuturkan lagi kepadaku semua yang telah dia tuturkan kepadaku malam sebelumnya, dan memerintahkanku untuk pergi kepada aayahku dan menceritakan kepadanya tentang penglihatan dan perintah-perintah yang telah aku terima.
  50 Aku patuh; aku kembali kepada ayahku di ladang, dan menceritakan kembali seluruh masalah kepadanya. Dia menyahutiku bahwa itu dari Allah, dan memberi tahu aku untuk pergi dan melakukan sebagaimana diperintahkan oleh utusan itu. Aku meninggalkan ladang, dan pergi ke tempat di mana utusan itu telah memberi tahu aku lempengan-lempengan itu tersimpan; dan disebabkan oleh jernihnya penglihatan yang telah aku peroleh mengenainya, aku mengenali tempat itu seketika aku tiba di sana.
  51 Tidak jauh dari desa Manchester, Ontario County, New York, ada sebuah abukit berukuran cukup besar, dan paling tinggi dari apa pun di lingkungan itu. Pada sisi barat bukit ini, tidak jauh dari puncaknya, di bawah sebuah batu berukuran cukup besar, terletak lempengan-lempengan itu, disimpan di dalam sebuah kotak batu. Batu ini tebal dan membulat di tengah pada sisi atasnya, dan menipis ke arah pinggirnya, sehingga bagian tengah darinya kelihatan di atas tanah, tetapi pinggirnya di seputarnya tertutup dengan tanah.
  52 Setelah menyingkirkan tanah, aku mendapatkan sebuah pengungkit, yang aku pasang di bawah pinggiran batu itu, dan dengan sedikit pengerahan upaya mengangkatnya. Aku melihat ke dalam, dan di sana memang aku melihat alempengan-lempengan, bUrim dan Tumim, dan clempengan dada, sebagaimana dinyatakan oleh utusan itu. Kotak yang di dalamnya itu terletak dibentuk dengan meletakkan batu-batu bersama dalam sejenis semen. Di bagian terbawah kotak diletakkan dua batu menyilangi kotak itu, dan pada batu-batu ini terletak lempengan-lempengan itu dan benda-benda lain bersamanya.
  53 Aku membuat upaya untuk mengeluarkannya, tetapi dilarang oleh utusan itu, dan diberi tahu lagi bahwa waktu untuk menampilkannya belumlah tiba, tidak juga akan tiba, sampai empat tahun sejak waktu itu; tetapi dia memberi tahu aku bahwa aku hendaknya datang ke tempat itu tepat dalam satu tahun sejak waktu itu, dan bahwa dia di sana akan bertemu denganku, dan bahwa aku mesti melanjutkan untuk melakukannya sampai waktunya akan tiba untuk mendapatkan lempengan-lempengan itu.
  54 Sesuai dengan itu, sebagaimana aku telah diperintahkan, aku pergi pada akhir tiap tahun, dan pada tiap kalinya aku menemukan utusan yang sama di sana, dan menerima petunjuk dan kecerdasan darinya pada tiap pembahasan kami, perihal apa yang akan Tuhan lakukan, dan bagaimana dan dengan cara apa akerajaan-Nya mesti dipandu pada zaman terakhir.
Joseph Smith menikahi Emma Hale—Dia menerima lempengan-lempengan emas dari Moroni dan menerjemahkan sebagian dari aksara itu—Martin Harris memperlihatkan aksara dan terjemahan kepada Profesor Anthon, yang mengatakan, “Aku tidak dapat membaca sebuah kitab yang termeterai.” (Ayat 55–65.)
  55 Karena keadaan duniawi ayahku sangat terbatas, kami merasa perlu untuk bekerja dengan tangan kami, mengupahkan diri dengan kerja harian dan dengan cara lain, kapan pun kami dapat memperoleh kesempatan. Kadang-kadang kami berada di rumah, dan kadang-kadang di luar daerah, dan dengan kerja berkelanjutan dimungkinkan untuk memperoleh nafkah yang lumayan.
  56 Pada tahun 1823 keluarga ayahku dihadapkan dengan suatu kesengsaraan yang hebat dengan kematian kakak tertuaku, aAlvin. Pada bulan Oktober 1825, aku diupah oleh seorang pria tua terhormat bernama Josiah Stoal, yang tinggal di Chenango County, Negara Bagian New York. Dia telah mendengar sesuatu tentang tambang perak yang telah dibuka oleh orang-orang Spanyol di Harmony, Susquehanna County, Negara Bagian Pennsylvania; dan telah, sebelum pengupahanku olehnya, menggali, supaya, jika mungkin, menemukan tambang itu. Setelah aku pergi untuk tinggal bersamanya, dia mengambilku, dengan sisa buruhnya, untuk menggali tambang perak itu, di mana aku melanjutkan bekerja selama hampir sebulan, tanpa keberhasilan dalam pengupayaan kami, dan akhirnya aku meyakinkan pria tua terhormat itu untuk berhenti menggali mencarinya. Dari sini timbul cerita yang sangat umum tentang pernahnya aku menjadi seorang penggali harta.
  57 Selama waktu ketika aku dipekerjakan demikian, aku ditempatkan untuk menumpang bersama Tuan Isaac Hale, dari tempat itu; di sanalah aku pertama melihat istriku (putrinya), aEmma Hale. Pada tanggal 18 Januari 1827, kami menikah, sementara aku masih dipekerjakan dalam pelayanan bagi Tuan Stoal.
  58 Disebabkan oleh perlanjutanku untuk bersikukuh bahwa aku telah melihat suatu penglihatan, apenganiayaan masih mengikutiku, dan keluarga ayah istriku sangatlah menentang terhadap menikahnya kami. Aku, oleh karena itu, merasa perlu untuk membawanya ke tempat lain; sehingga kami pergi dan menikah di rumah Pejabat Hukum Lokal Tarbill, di South Bainbridge, Chenango County, New York. Segera setelah pernikahanku, aku meninggalkan tempat Tuan Stoal, dan pergi ke tempat ayahku, dan bertani bersamanya musim itu.
  59 Pada akhirnya waktunya tiba untuk mendapatkan lempengan-lempengan, Urim dan Tumim, dan lempengan dada itu. Pada hari kedua puluh dua bulan September, seribu delapan ratus dan dua puluh tujuh, setelah pergi seperti biasa pada akhir tahun yang lain ke tempat di mana itu disimpan, utusan surgawi yang sama menyerahkannya kepadaku dengan tanggung jawab ini: bahwa aku hendaknya bertanggung jawab atasnya; bahwa jika aku akan membiarkannya lepas dengan sembrono, atau melalui akelalaian apa pun dariku, aku akan disingkirkan; tetapi bahwa jika aku akan menggunakan segala ikhtiarku untuk bmelindunginya, sampai dia, utusan itu, akan datang mengambilnya, itu akan dilindungi.
  60 Aku segera mendapati alasan mengapa aku telah menerima perintah-perintah yang sedemikian ketatnya untuk menjaganya tetap aman, dan mengapa utusan itu berkata bahwa ketika aku telah melakukan apa yang dituntut dari tanganku, dia akan datang mengambilnya. Karena segera setelah diketahui bahwa aku memilikinya, pengerahan upaya yang paling dahsyat digunakan untuk memperolehnya dariku. Setiap tipu muslihat yang dapat diciptakan dikerahkan untuk tujuan itu. Penganiayaan menjadi lebih pahit dan hebat daripada sebelumnya, dan khalayak ramai berada dalam kesiagaan secara berkelanjutan untuk memperolehnya dariku jika mungkin. Tetapi dengan kebijaksanaan Allah, itu tetap aman dalam tanganku, sampai aku telah merampungkan melaluinya apa yang dituntut dari tanganku. Ketika, menurut rencana, utusan itu datang mengambilnya, aku menyerahkannya kepadanya; dan dia memilikinya dalam tanggung jawabnya sampai hari ini, hari kedua bulan Mei, seribu delapan ratus dan tiga puluh delapan.
  61 Keributan itu, bagaimanapun, masih berlanjut, dan desas-desus dengan seribu lidahnya sepanjang waktu disibukkan dalam menyebarkan kebohongan tentang keluarga ayahku, dan tentang diriku. Jika aku mesti menuturkan seperseribu bagian darinya, itu akan mengisi berjilid-jilid buku. Penganiayaan, bagaimanapun, menjadi demikian tak tertanggungkan sehingga aku merasa perlu untuk meninggalkan Manchester, dan pergi bersama istriku ke Susquehanna County, di Negara Bagian Pennsylvania. Sementara mempersiapkan untuk berangkat—karena sangat miskin, dan penganiayaan sedemikian beratnya ke atas diri kami sehingga tidak ada kemungkinan bahwa kami akan pernah menjadi berbeda—di tengah kesengsaraan kami, kami menemukan seorang teman dalam diri seorang pria terhormat bernama aMartin Harris, yang datang kepada kami dan memberiku lima puluh dolar untuk membantu kami dalam perjalanan kami. Tuan Harris adalah penduduk Kota Praja Palmyra, Wayne County, di Negara Bagian New York, dan petani yang dihormati.
  62 Dengan bantuan yang tepat waktu ini aku dimungkinkan untuk menjangkau tempat tujuanku di Pennsylvania; dan segera setelah tibanya aku di sana aku mulai menyalin aksara dari lempengan-lempengan. Aku menyalin sejumlah besar darinya, dan melalui sarana aUrim dan Tumim aku menerjemahkan sebagian darinya, yang aku lakukan antara waktu aku tiba di rumah ayah istriku, pada bulan Desember, dan bulan Februari berikutnya.
  63 Suatu kali pada bulan Februari ini, Tuan Martin Harris yang telah disebutkan sebelumnya datang ke tempat kami, mengambil aksara yang telah aku salin dari lempengan-lempengan itu, dan berangkat dengannya ke Kota New York. Untuk apa yang terjadi yang berhubungan dengan dia dan aksara itu, aku merujuk pada catatannya sendiri tentang keadaan itu, sebagaimana dia menuturkannya kepadaku setelah kembalinya dia, yang adalah sebagai berikut:
  64 “Aku pergi ke Kota New York, dan menunjukkan aksara yang telah diterjemahkan, dengan terjemahannya, kepada Profesor Charles Anthon, seorang pria terhormat yang termasyhur untuk pencapaian kesusastraannya. Profesor Anthon menyatakan bahwa terjemahan itu benar, bahkan lebih daripada apa pun yang sebelumnya telah dia lihat diterjemahkan dari bahasa Mesir. Aku kemudian memperlihatkan kepadanya apa yang belum diterjemahkan, dan dia mengatakan bahwa itu adalah bahasa Mesir, bahasa Kasdim, bahasa Asiria, dan bahasa Arab; dan dia mengatakan itu adalah aksara yang benar. Dia memberikanku selembar sertifikat, menegaskan kepada orang-orang Palmyra bahwa itu adalah aksara yang benar, dan bahwa terjemahan dari yang seperti itu sebagaimana yang telah diterjemahkan juga benar. Aku mengambil sertifikat itu dan menaruhnya ke dalam sakuku, dan baru saja akan meninggalkan rumah itu, ketika Tuan Anthon memanggilku kembali, dan menanyaiku bagaimana pemuda itu menemukan bahwa ada lempengan-lempengan emas di tempat di mana dia menemukannya. Aku menjawab bahwa seorang malaikat Allah telah mengungkapkannya kepadanya.
  65 Dia kemudian berkata kepadaku, ‘Biarlah aku melihat sertifikat itu.’ Aku sesuai dengan itu mengambilnya dari sakuku dan memberikannya kepada dia, lalu dia mengambilnya dan menyobeknya berkeping-keping, mengatakan bahwa tidak ada hal yang seperti itu sekarang seperti pelayanan para amalaikat, dan bahwa jika aku mau membawa lempengan-lempengan itu kepadanya dia akan menerjemahkannya. Aku memberi tahu dia bahwa sebagian dari lempengan-lempengan itu btermeterai, dan bahwa aku dilarang untuk membawanya. Dia menyahut, ‘Aku tidak dapat membaca sebuah kitab yang termeterai.’ Aku meninggalkannya dan pergi kepada Dr. Mitchell, yang membenarkan apa yang telah Profesor Anthon katakan perihal baik aksara maupun terjemahan itu.”

• • • •

Oliver Cowdery melayani sebagai tenaga penulis dalam menerjemahkan Kitab Mormon—Joseph dan Oliver menerima Imamat Harun dari Yohanes Pembaptis—Mereka dibaptis, ditahbiskan, dan menerima roh nubuat. (Ayat 66–75.)
  66 Pada hari ke-5 bulan April 1829, aOliver Cowdery datang ke rumahku, yang sampai waktu itu belum pernah aku melihatnya. Dia menyatakan kepadaku bahwa karena sedang mengajar sekolah di lingkungan di mana ayahku bertempat tinggal, dan ayahku adalah salah seorang dari mereka yang mengirim ke sekolah itu, dia pergi menumpang untuk suatu masa di rumahnya, dan sementara di sana keluarga itu menuturkan kepadanya keadaan telah diterimanya lempengan-lempengan olehku, dan sesuai dengan itu dia telah datang untuk mengajukan pertanyaan kepadaku.
  67 Dua hari setelah tibanya Tuan Cowdery (yang adalah tanggal 7 April) aku mulai menerjemahkan Kitab Mormon, dan dia mulai menulis bagiku.

• • • •

  68 Kami masih melanjutkan pekerjaan penerjemahan, ketika, pada bulan yang berikut (Mei 1829), kami pada suatu hari tertentu pergi ke hutan untuk berdoa dan bertanya kepada Tuhan perihal abaptisan untuk bpengampunan akan dosa-dosa, yang kami temukan disebut-sebut dalam penerjemahan lempengan-lempengan itu. Sementara kami disibukkan demikian, berdoa dan meminta kepada Tuhan, seorang cutusan dari surga turun dalam dawan cahaya, dan setelah emenumpangkan tangannya ke atas diri kami, dia fmenahbiskan kami, mengatakan:
  69 Ke atas dirimu para hamba sesamaku, dalam nama Mesias, aku menganugerahkan aImamat Harun, yang memegang kunci-kunci pelayanan para malaikat, dan Injil pertobatan, dan baptisan melalui pencelupan untuk pengampunan akan dosa-dosa; dan ini tidak akan pernah diambil lagi dari bumi sampai para putra bLewi mempersembahkan lagi suatu persembahan bagi Tuhan dalam kesalehan.
  70 Dia mengatakan Imamat Harun ini tidak memiliki kuasa penumpangan tangan untuk akarunia Roh Kudus, tetapi bahwa ini akan dianugerahkan ke atas diri kami setelah ini; dan dia memerintahkan kami untuk pergi dan dibaptis, dan memberi kami arahan bahwa aku hendaknya membaptis Oliver Cowdery, dan bahwa sesudahnya dia hendaknya membaptisku.
  71 Sesuai dengan itu kami pergi dan dibaptis. Aku membaptisnya terlebih dahulu, dan sesudahnya dia membaptisku—yang setelahnya aku menumpangkan tanganku ke atas kepalanya dan menahbiskannya pada Imamat Harun, dan sesudahnya dia menumpangkan tangannya ke atas diriku dan menahbiskanku pada Imamat yang sama—karena demikianlah kami diperintahkan.*
  72 Utusan yang mengunjungi kami pada kejadian ini dan menganugerahkan Imamat ini ke atas diri kami, mengatakan bahwa namanya adalah Yohanes, orang yang sama yang disebut aYohanes Pembaptis dalam Perjanjian Baru, dan bahwa dia bertindak di bawah arahan bPetrus, cYakobus, dan dYohanes, yang memegang ekunci-kunci Imamat fMelkisedek, yang Imamat itu, dia katakan, akanlah pada waktu yang tepat dianugerahkan ke atas diri kami, dan bahwa aku akan disebut gPenatua pertama Gereja, dan dia (Oliver Cowdery) yang kedua. Itu terjadi pada hari kelima belas bulan Mei 1829, bahwa kami ditahbiskan di bawah tangan utusan ini, dan dibaptis.
  73 Dengan segera pada kemunculan kami keluar dari air setelah kami dibaptis, kami mengalami berkat-berkat yang besar dan mulia dari Bapa Surgawi kita. Segera setelah aku membaptis Oliver Cowdery, aRoh Kudus turun ke atas dirinya, dan dia berdiri dan bbernubuat banyak hal yang tak lama lagi akan terjadi. Dan lagi, sesegera setelah aku dibaptis olehnya, aku juga memperoleh roh nubuat, ketika, berdiri, aku bernubuat mengenai berdirinya Gereja ini, dan banyak hal lain yang berhubungan dengan Gereja, dan angkatan anak-anak manusia ini. Kami dipenuhi dengan Roh Kudus, dan bersukacita di dalam Allah keselamatan kita.
  74 Pikiran kami sekarang diterangi, kami mulai merasakan tulisan suci terbuka bagi apengertian kami, dan barti dan maksud sejati dari petikannya yang lebih misterius diungkapkan kepada kami dalam suatu cara yang tidak pernah dapat kami capai sebelum ini, tidak juga sebelumnya pernah terpikirkan. Sementara itu kami dipaksa untuk menyimpan rahasia keadaan tentang telah diterimanya Imamat dan telah dibaptisnya kami, disebabkan oleh semangat penganiayaan yang telah menyatakan diri di lingkungan itu.
  75 Kami telah diancam dengan dikeroyok, dari waktu ke waktu, dan ini, pula, oleh penganut agama. Dan maksud mereka untuk mengeroyok kami hanyalah diurungkan oleh pengaruh keluarga ayah istriku (di bawah pemeliharaan baik Ilahi), yang telah menjadi sangat ramah terhadapku, dan yang menentang gerombolan perusuh, dan rela bahwa aku akan diperkenankan untuk melanjutkan pekerjaan penerjemahan tanpa penyelaan; dan oleh karena itu menawarkan dan menjanjikan kepada kami perlindungan dari segala tindakan tidak sah, sejauh mereka mampu.